Selain Tahu Bulat, Apakah yang Mendadak Itu Tetap Enak?

Oleh: Muhammad Syamsul
Penggagas Komunitas Catatan Kaki Bidang Literasi di Karawang

Kalau mendadak menjadi serba tahu segala hal yang sedang terjadi di dunia atau minimal di Indonesia, bukan enak atau nikmat—yang ada malah ngeselin.

Menjadi tahu bulat yang digoreng dadakan memang enak kalau dimakan ketika cuaca sedang dingin. Apalagi kalau makannya sama kamu. Iya kamuuuu~

Tetapi, apakah menjadi manusia yang serba dadakan adalah sebuah kenikmatan? Belum tentu, Mali. Kecuali kalau kamu menjadi manusia yang mendadak kaya—tiba-tiba di kamar tidurmu di balik bantal ada segepok uang dengan lembaran ratusan ribu rupiah.

Kalau mendadak menjadi serba tahu segala hal yang sedang terjadi di dunia atau minimal di Indonesia, bukan enak atau nikmat—yang ada malah ngeselin.

Suka heran deh sama orang-orang—utamanya anak muda  yang tanpa melalui proses belajar yang panjang—tiba-tiba mengomentari banyak hal yang sebetulnya nggak pernah mereka tahu sebelum-sebelumnya. Apalagi ke-mendadak-an itu membuatnya angkuh dengan melawan segala argumen yang dikeluarkan oleh seorang ahli di bidangnya.

Misalkan lagi ramai politik—tiba-tiba—kita yang adalah seorang manusia yang nggak pernah menyentuh ilmu politik —dan minimal membaca persoalan politik—mendadak mengomentari dan menghina seorang pakar politik yang memiliki perbedaan pendapat dengan kita. Padahal seorang pakar politik itu telah melewati proses belajar yang panjang dan menyebalkan. Ia adalah seorang lulusan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik jurusan Ilmu Pemerintahan—atau seorang politikus yang sudah melalang-lintang dalam urusan perpolitikan nasional atau dunia.

Lalu bayangkan siapa kita? Kita adalah seorang pegawai di sebuah toko serba ada yang hanya lulusan Sekolah Menengah Atas tanpa ada pembelajaran yang fokus terhadap persoalan politik—mengenal politik saja hanya karena sedang musimnya dan mendukung salah satu caleg atau capres. Tentu dengan pilihan caleg atau capres yang berbeda dengan pakar politik tadi.

Hanya karena berbeda, kemudian kita merasa lebih hebat daripada seorang pakar politik tadi. Hanya karena kita nggak suka dengan argumennya yang cenderung menyerang caleg atau capres dukungan kita—kita menjadi seseorang yang merasa disakiti dan diserang dengan segala bentuk ketidakadilan.

Halah.. mau nyemplung ke perpolitikan tapi yang digunakan adalah perasaan dan bukan akal pikiran. Kalau sudah pakai perasaan, dihina sama temen sendiri aja kita malah sakit hati—padahal temennya lagi ngajak bercanda. Gitu sih emang kalau orang suka banget mainin perasaan diri sendiri. Dikit-dikit galau—dikit-dikit sakit hati. Hajinguk!

Itu baru soal politik, lho. Nggak terlalu mengerikan meski memang sangat menyebalkan. Belum lagi kalau soal agama. Haduh.. haduh.. Udah gitu bicaranya soal tafsir Alquran lagi. Mampus dah kita keselnya—bukan main lagi soalnya.

Sudah mendadak menjadi pengamat politik—udah gitu mendadak menjadi penafsir Alquran pula. Yang mendadak itu memang menyenangkan yhaaa~

Nggak perlu melalui proses belajar yang menyebalkan dan membosankan. Semangat mendadak kita bahkan lebih baik dari rasa keingitahuan kita tentan itu semua.

Kalau sudah soal agama, urusannya bukan cuma sama manusia, tapi sudah menjadi urusan Tuhan juga. Orang yang dia tafsir secara asal-asalan karena teks dan terjemahannya yang ‘kebetulan’ sesuai dengan sebuah peristiwa yang nggak pernah dia dukung itu adalah sabda Tuhan kok—ya jelas urusannya juga dengan Tuhan.

Kenapa sih kita tuh nggak nyoba mencari tahu dulu soal asbabul nuzul-nya tentang ayat-ayat Alquran yang sebetulnya sedang kita korupsi itu? Ada banyak lho kitab-kitab yang menjelaskan tentang sebab-turunnya suatu ayat. Ada Tafsir Ibn Katsir, Tafsir Jalalain, dan seterusnya.

Saya sepakat jika ada yang bikin ide kalau Alquran nggak usah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Soalnya nanti akan digunakan oleh orang-orang yang nggak bertanggung jawab dan memiliki kepentingan saja. Sebab mereka mempermainkan tafsir Alquran sesukanya karena ada teks terjemahan yang bisa mereka baca dalam bahasa sehari-hari.

Tentu jika ada seseorang atau kelompok yang sudah berani mempermainkan suara Tuhan seenak jidat, maka jangan pernah percaya dengan kata-kata mereka yang ingin memperjuangkan nasib kita. Suara kita—bagi mereka—sebetulnya hanya jalan mulus bagi kendaraan mewah milik mereka. Sedangkan nasib kita masih tetap milik kesunyian masing-masing.

Saya berharap kita semua mau belajar sebelum berkomentar—mau membaca sebelum berbicara. Agar kita tidak menjadi manusia menyebalkan karena ke-sok-tahu-an kita tentang segala hal—apalagi soal agama atau apapun itu yang bukan menjadi kapasitas kita.

Di sini gunung dan di sana gunung
Di tengah-tengah pulau Jawa
Jangan pernah membuat bingung
karena itu tidak membuat kita bahagia. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Persiapan Operasi Lilin Lodaya 2019, Kapolda Jabar Lakukan Peninjuan Jalan Tol Jakarta-Cikampek Elevated

FAKTAJABAR.CO.ID – Jalan tol Jakarta-Cikampek elevated merupakan jalan bebas hambatan yang memiliki ruas sepanjang 39 ...