Ratusan Warga Negara Asing Pilih Menikah dengan Pribumi untuk Hindari Operasi Yustisi

KARAWANG – Ratusan warga negara asing (WNA) banyak yang menikah dengan pribumi hanya untuk menghindarkan operasi yustisi dari pemerintah. Berdasarkan data Disdukcapil mencatat fenomena baru terkait warga negara asing di Karawang.

“Warga negara asing untuk menghindari operasi yustisi banyak yang memohon nikah dengan orang kita (warga negara Indonesia). Sekitar 20 persen dari WNA,” kata Yudi Yudiawan, Kepala Disdukcapil Karawang pekan lalu.

Yudi menjelaskan, ada 400 WNA yang masuk ke Karawang sepanjang tahun ini. Total, WNA di Karawang adalah 600 orang. Mereka tinggal dan tersebar di Telukjambe Barat, Telukjambe Timur, Klari, dan Ciampel. “Rata-rata memang dari industri. Warga Jepang dan Korea,” kata Yudi.

Selain itu, Disdukcapil juga mencatat sepanjang 2019, ada 27 ribu warga pendatang yang memohon dokumen kependudukan. Tahun 2018, tercatat sekitar 13 ribu pendatang masuk Karawang. Tahun 2017, 31 ribu. tahun 2016, 30 ribu.

“Dalam sehari, jumlah pendatang yang mengajukan dokumen rata-rata 40 sampai 50 orang,” katanya.

27 ribu pendatang didominasi usia produktif. Bisa disimpulkan, mereka datang ke Karawang untuk mengadu nasib mengingat begitu tingginya UMK di Karawang.

Sebaliknya, sepanjang 2019, ada 20.870 penduduk pindah alias keluar dari Karawang.

“Karena perusahaan di Kabupaten Karawang sistemnya kontrak, yang pindah itu adalah mereka yang kontraknya sudah habis,” tandasnya.(cim)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Hilman Jadi Ketua LBH Cakra

Karawang – Musyawarah Besar atau lebih dikenal sebagai MUBES merupakan ...