Minat Warga Berasuransi Meningkat Dimasa Pandemi Covid 19

Ilustrasi


Jawa Barat – Kondisi pandemik Covid 19 membuat minat warga untuk berasuransi meningkat. Hal itu diungkapkan oleh lembaga survei Manulife Asia Care 2020. Bahwa sebanyak 72 persen nasabah yang telah memiliki asuransi mengatakan bahwa mereka berencana membeli tambahan asuransi dalam 18 bulan ke depan.

“Hal ini jauh lebih tinggi dari rata-rata di kawasan Asia yakni sebesar 62 persen. Keinginan responden di Indonesia untuk menambah perlindungan produk asuransi jiwa tercatat sebesar 30 persen,” kata Director & General Manager Agency Manulife Indonesia Kevin Kwon.

Pandemi COVID-19 yang masih berlangsung telah memberikan dampak pada berbagai aspek kehidupan dan kebutuhan nasabah Indonesia akan asuransi pun meningkat sebagaimana diungkapkan dalam Survey Manulife Asia Care 2020 tersebut.

Kevin Kwon menjelaskan pandemi COVID-19 telah memberikan pembelajaran, salah satunya mempersiapkan finansial bagi kebutuhan saat ini maupun masa depan dengan baik.

Seiiring dengan kebutuhan tersebut, Manulife Indonesia telah berinovasi melalui MiPrecious untuk memberikan bekal, persiapan dana masa depan yang ditujukan orang-orang terkasih dalam menghadapi kondisi yang penuh dengan ketidakpastian.

MiPrecious merupakan produk asuransi jiwa yang dirancang memberikan manfaat perlindungan jangka panjang untuk mempersiapkan Dana Masa Depan sesuai kebutuhan nasabah khususnya mereka dengan segmentasi The High Net-Worth (HNW).

“Kami berharap produk ini dapat menjadi solusi finansial yang komprehensif untuk kebutuhan perlindungan jiwa keluarga Indonesia di masa mendatang.” kata dia.

Pihaknya, kata Kevin, memahami kebutuhan nasabah yang beragam tersebut, terutama perlindungan jiwa untuk menghindari risiko yang dapat terjadi kapan saja dan kepada siapa saja maupun untuk mempersiapkan peninggalan berharga bagi para anak maupun generasi-generasi seterusnya.

Hingga saat ini Manulife Indonesia didukung beragam jalur distribusi telah menjangkau dan melayani nasabah yang mencapai hingga lebih dari dua juta jiwa.

Nasabah tersebut terdiri atas berbagai lapisan masyarakat, mulai kalangan mapan atau dikenal dengan sebutan High Nett Work (HNW) hingga kalangan bawah.

Jumlah nasabah HNW Manulife Indonesia tercatat sebanyak lebih dari 4.500 yang memiliki produk dari kanal agency sementara lebih dari 3.000 nasabah HNW lainnya tersebar di kanal bancassurance.

Selain berinovasi dengan produk, Manulife Indonesia menghadapi pandemi dengan terus melakukan kewajibannya melakukan pembayaran klaim terkait COVID-19 sebesar Rp144 miliar hingga 16 Februari 2021.

Sementara itu, Manulife Indonesia juga membayarkan klaim per Desember 2020 (data un-audited) sebesar Rp5.5 triliun atau setara dengan Rp15 miliar per hari atau Rp631 juta per jam. (ist)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Kapolres : Karawang Sedang Memprihatinkan

Karawang – Kapolres Karawang, AKBP Rama Samtama Putra mengungkapkan situasi ...

%d bloggers like this: